4

Uang dan kartu ATM tertelan mesin setor tunai

Ceritanya, tanggal 21 September lalu, adik saya melakukan setor tunai ke masin atm Man**** di depan sebuah supermarket dekat rumah. Begitu uang masuk dan cover mesin tertutup, mesin atmnya error dan uang yang sudah masuk tidak terkredit. Langsung si adek nelpon call Man**** 14000 untuk pemblokiran kartu atm. Setelah itu, si adek ngga langsung pergi tapi nungguin sekitar setengah jam-an, siapa tau mesinnya dengan ajaib idup lagi dan uangnya “dikeluarin” tuh mesin.

Berhubung yang diharapkan tidak terjadi, si adek langsung bikin aduan ke kantor cabang terdekat dengan menceritakan rentetan kronologisnya. Setelah bikin aduan, katanya disuruh menunggu 9 hari kerja.

Akhirnya, entah feeling ngga enak apa gimana, 3 -4 hari kemudian saya coba telpon ke KCP tersebut daaan…kagetlah saya ternyata nama yang kertas aduan sudah tidak menjabat sebagai CS per Januari. Sedangkan saat itu sudah Agustus. Alasan mereka karena belum cetak form yang baru. Bisa begitu ya?!. Setau saya ya, etika tanda tangan ya harus atas nama yang tertera kalau tidak pun biasanya tertulis atas nama. Lha ini, untuk transaksi perbankan bisa bisanya tanda tangan pakai nama orang yang udah lama tidak di posisi itu.

Ya sudahlah, akhirnya si adek ke KCP tersebut dan diterima oleh CS yang berbeda sebut saja Mr.K. Dari Mr. K akhirnya diketahui bahwa CS sebelumnya (entah namanya siapa, karena berbeda dengan di form aduan), sudah 2 (dua) hari tidak masuk sehingga tidak bisa  memberi kabar. Dan dari CS ini tahulah adek saya bahwa seharusnya setiap progres yang ada, nasabah akan dikasih info oleh CS yang bersangkutan walau sebelum 9 hari tersebut. Akhirnya setelah dicari di data CS sebelumnya, diberitahulah hasil feedbacknya oleh Mr. K ini bahwa “uang tidak terkredit”. HELLOO…itu kan aduan si adek. Lha kalau feedbacknya cuma macam itu ya ngapain nunggu 4 hari!!. Karena ngga terima, si adek akhirnya diberi opsi untuk melakukan banding terhadap hasil feedback. Kasarannya, disuruh bikin aduan lagi kalau ngga terima ama hasilnya. Akhirnya bikin lah tuh laporan banding dan disuruh nunggu 14 hari kerja (3 minggu).

Saya sebagai kakak dan nasabah bank yang sama, ngerasa perlu untuk tahu lebih lanjut terkait hal ini. Akhirnya saya nelpon si Mr. K. Penjelasan dia yang membuat saya “bengong” adalah :

  1. Karena itu terjadi di area publik, maka butuh waktu agak lama. Tapi dia tidak menjelaskan dan bahkan terdengar kebingungan dengan mekanisme selanjutnya. Maksud saya adalah seharusnya dia tau bahwa tahapan berikutnya adalah pengecekan cctv, audit tim KCP, laporan ke tim  pusat dll.
  2. Dia bilang bahwa hasil audit yang pertama menunjukkan bahwa data keuangan mesin atm sudah sesuai antara transaksi uang masuk dengan uang keluar. Lha saya ngomong gini lah. sudah sesuai dari mana, lha dimasukkan 2,5 juta trus mesinnya mati kok. Pikiran orang ngga sekolah juga ngerti lah kalau awalnya 1 trus ditambah 2,5 hasilnya ya 3,5 bukan 1. Piye to?!. Kata si Mr. K, iya, sudah sesuai, uangnya keluar lagi berarti bu. WAITT…WHAATTT??!!. Dia belum lihat hasil cctv tapi udah bisa bilang gitu. Dan ya,,adek saya nungguin dulu kok. Ngga langsung pulang dan ngga ada uang keluar. Ini memojokkan nasabah aja ceritanya..
  3. Si Mr. K entah SOP atau apa bilang, laporan KCP akan diserahkan ke Kanwil dan dari KAnwil ke Kantor Pusat. Ketika saya tanya kantor pusat nya mana dia ngga tau. Jakartanya mana ngga jelas..Akhirnya setelah muter muter bilang kalau KCP cuma memfasilitasi, dia ngasih tau letak kanwil diatasnya. Berulang kali si Mr. K bilang cuma memfasilitasi, seolah olah bukan KCP tersebut yang in charge. Ok, tapi siapa yang incharge kalau begitu. Sebagai nasabah berhak tau dong…tapi yah, cuma dijawab akan kami proses.
  4. Saya tanya, kalau sejelek jeleknya kasus ini, uang tidak kembali, solusi atau jalan keluarnya sepertiapa. hanya dijawab, saya tidak tahu bu, belum pernah terjadi di KCP sini. Lha?! Saya hanya berdoa semoga anda tidak pernah mengalami kejadian ini.

Karena ngga dapat jawaban memuaskan dari KCP, saya telpon call center tanya kalau ada kasus seperti ini bagaimana. Dijawablah itu langsung ke KCP dan kanwil yang ada di wilayah ATM itu berada. Nah tuh kan…balik ke KCP dan kanwil lagi..

Akhirnya 14 hari kerja berlalu tanpa informasi. Kali saya coba mencari info melalui twitter Man****care. Jawabannya kayak SOP banget.Mohon maaf sebelumnya atas ketidaknyamanan ini, datangilah KCP terdekat dengan membawa buku tabungan dan Kartu identitas anda. Berasa ngomong sama robot lho…

Akhirnya saya telpon tuh KCP, dan…terkaget kaget lah saya (LAGI)..karena mengetahui Mr.K sudah tidak menjadi CS dan bertugas di lapangan sekarang. Hell no…apa lagi ini??!!. Saya akhirnya disambungkan dengan Ms.R yang bilang bahwa datanya akan dicarikan. Sebelum itu, saya ditanya (LAGI) kronologis kejadian yang menimpa adek saya.

Gini ya, setelah 9 hari plus 14 hari kerja, kami tidak mendapat info dan kejelasan apapun. Saya jadi berpikir, apakah karena transaksi yang gagal ini dialami oleh mahasiswa jadi dianggap enteng?!. Atau karena nominalnya dianggap kecil jadi dikesampingin?!. Kalau duit “kecil” saja tidak amanah apalagi “duit besar”. Atau justru terbalik semakin besar duit, makan akan semakin mendapat perhatian lebih dan yang cuma punya duit kecil..ya…derita lo ?!

21 Agustus 2017 – 25 September 2017, belum ada kejelasan…entah menunggu berapa lama lagi…

 

Advertisements
0

Novel Petang panjang di Central Park -Bondan Winarno

Sekitar 1-2 bulan yang lalu,saya pergi ke toko buku (bukan gramedia), cari buku karena stock bacaan udah habis. trus ketemulah ama buku ini. Pertama kali baca penulisnya,ini yang maknyus bukan ya?. Diantara komennya sih ngga ada yang mengarah ke situ,tapi komentarnya bagus semua,jadilah beli buku ini. For me,sometimes, i judge a book by its cover and comments. 

Setelah dibayar, langsung dibuka plastiknya karena penasaran banget ama penulisnya..voila..ternyata bener pak Bondan maknyus itu.

He was a copywriter, novelist, businessman, columnist, world bank consultant sampai akhirnya jadi Mr.Maknyus. 

Buat saya, komen yang dituliskan goenawan Mohammad tidak berlebihan “kecakapan bertutur yang memikat dari awal sampai akhir”. Indeed..

Dengan 25 cerita pendek, saya jadi tau betapa kayanya pengalaman dan pemikiran pak Bondan. Ceritanya mempunyai topik yang sangat beragam. Setting tempatnya pun bervariasi, mulai Paris,India hingga kota di Indonesia. 

Mayoritas ceritanya bercerita soal romansa tapi bungkusnya beranekaragam ada yang tentang konflik antar agama, sejarah, budaya dan lainnya. Dan yang saya suka adalah pembaca diajak berkeliling dunia,mengenal beraneka budaya,karakteristiknya,orang-orangnya, kosakatanya dan hal lainnya. 

Banyak pengetahuan baru dan ide cerita yang tidak biasa dalam artian positif.  Secara personal, saya suka buku ini. Kalau diibaratkan film, ini bukan cuma ftv tapi box office. 

2

Copot IUD / Copper T

Setelah 4 tahun lamanya, akhirnya punya niat copot IUD. Sengaja di pas-in pas Shifa umur 4 tahun supaya jaraknya ama adeknya sekitar 5 tahunan. Ngerasa pas aja segitu soalnya saya dan adek berjarak segitu juga.

Akhirnya Jumat akhir Mei lalu, ditemani suami dan anak, kami pergi ke Rumah Sakit Islam Jemursari tempat dulu kontrol, lahiran ampe pasang spiral. Pengennya ke Dr.Dewi (karena pas lahiran ama Dr. Dewi dan ngerasa nyaman banget, sabar dan murah senyum orangnya) tapi berhubung hari Jumat itu ngga praktik, akhirnya ama Dr. Ratna. Dapetnya jam 7 malam. Baiklah, jam 6.45 udah sampai ruang tunggu rumah sakit dan deg-degan. Soalnya dapet cerita dari temen agak gimana gitu. Ya udahlah ya positive thinking aja.

Begitu tiba giliran, saya pikir prosesnya bakal cepet kayak waktu masang IUD dulu yang cuma 5 menit tanpa bius dan ngga sakit. Flashback sedikit, saat itu sempet wow juga ternyata ngga kayak yang diceritain orang-orang. Tapi mungkin tiap orang mempunyai rasa toleransi sakit yang berbeda ya. Jadi waktu pemasangan cuma shock aja ama penampakan alat yang panjang banget yang setau saya namanya alligator (haha..serem). Sebelum masang, perutnya di USG dulu kayak USG pas hamil buat mengetahui letak rahim (fyi, alatnya dipasang di rahim. Dan karena letak dan ukuran rahim tiap orang berbeda maka perlu yang namanya USG ini). Pas masang juga rasanya senep aja ngga sakit, kayak orang pas dilihat pembukaan aja.

Nah, akhirnya suami ama anak diikutin juga lah tuh ke ruangan. Ditanya-tanyai sebentar tentang tahun berapa pakainya, sudah berapa lama pakai, ada keluhan ngga?. Daan…langsung disuruh rebahan di kursi yang ada tiang kanan kirinya itu. Pas udah rebahan masih sempet nanya, “Dok, apa kalau mau copot spiral harus pas lagi mens?”. Kata dokternya ngga harus, bisa pas ngga mens. Tapi pas masang emang harus lagi pas mens supaya tahu kalau rahim kita tidak sedang terjadi proses pembuahan. Suasananya masih santai sampai sang dokter bilang “Alligator”…baiklah, this is it.

Dalam hati. Lho, kok langsung alligator? Ngga di USG dulu nih?!. Nope, enggak. Dan ngga ada bius. Awal-awal Cuma senep aja kayak mau dicek bukaan. Wah, deg-degan pengen lihat tuh tampang CopperT 4 tahun di rahim. Deg-degannya adalah karena saya ngga pernah cek tahunan selama 4 tahun ini. Jangan ditiru karena seharusnya dicek for your own safety. Dan emang deg-degannya terbukti, selama 10 menit pertama dokternya berjuang keras nyari dimana tuh CopperT. Sempet dibilang udah ngga ada di posisinya. Sereemm lah ya…trus dimana tuh alat? Keluar apa nyangkut dimana?

Akhirnya karena saya juga udah ngerasa cukup sakit dan dokternya juga penasaran kali ya letaknya dimana, akhirnya saya di USG. Alatnya dimasukkan ke vagina. Dilihat di layar masih ada…legaa dong yaa. Nah, akhirnya dicoba lagi tuh ngeluarin alatnya. Beberapa kali dicoba gagal ngeluarin katanya alatnya ngga sampai..whhaaaattt???!!. Lutut udah gemeteran nahan sakitnya ampe dibilang ama dokternya supaya rileks, karena ngebantu dokternya juga supaya gampang ngeluarin tuh IUD. Si dokternya akhirnya minta alat lagi ke susternya supaya bisa meraih CopperT nya. Entah apa alatnya namanya, yang jelas udah pengen cepet selesai aja, sakitnya mirip kayak lahiran T_T. Dan, ngga lama kemudian “Bu, IUD nya sudah bisa dikeluarkan. Ini (Sambil nunjukin alatnya). Entah kenapa langsung berasa gembira banget kayak abis lahiran ngelihat bayi. Lebay emang.  Yaah, total sekitar 20 menit kali ya tindakannya.

Kata dokternya emang IUD nyangkut jadi agak susah ngeluarinnya. Dalam hati, ok, mungkin inilah gunanya pengecekan rutin tahunan.

Dokternya ngasih pengurang rasa sakit, Mefinal. Katanya 1-2 hari kedepan bakal hilang nyerinya. Udah deh, habis turun dari tuh kursi udah speechless ngga bisa ngomong apa-apaan,padahal tadinya mau konsultasi banyak. Tapi sempet tanya, kalau habis copot spiral bisa langsung program anak ngga. Kata dokternya bisa, ngga harus nunggu jeda. Pokoknya kalau mens bulan berikutnya lancar dan ngga ada keluhan, InsyaAllah langsung bisa. Akhirnya dengan lutut gemetar, keluar dari ruangan, padahal dokternya udah nawarin kalau mau duduk dulu di ruangan gpp.

Di luar ruang tunggu, ngga kuatlah itu badan saya. Langsung terduduk disamping suami, ngerasa mual dan pusing. Ngerasa mules juga, akhirnya ke kamar mandi tapi yah,,itu cuma mules, mungkin efek “diobok-obok tadi”.

Di hari ke 5/6, udah keluar darah segar terakhir. Hari ke-7 udah bersih banget tapi di hari ke-8 sampai hari ke-10 sejak tindakan, saya masih keluar darah tapi berwarna hitam. Akhirnya meriksain diri ke dokter kantor. Darah hitam artinya darah sisa. Jika darah merah berarti darahnya masih aktif, takutnya pendarahan. Darah hitam tadi lama keluarnya tergantung aktivitas. Semakin banyak bergerak, semakin cepat darahnya luruh dan bersih. Haha, yess, saya kurang olahraga emang. Daan, ditambah harus banyak makan buah dan sayur. Akhirnya dikasih obat biar darahnya keluar banyak dan vitamin.

Well, sekedar sharing aja. Siapa tau bermanfaat…^_^

Pesan :

  1. jangan pernah ngajak anak kecil ke ruangan dokter jika ada tindakan yang melibatkan darah. Anak saya ngintip sedikit dari celah gordyn yang terbuka dan dia nangis. Diajak keluar ruangan ama suami saya ngga mau. Mau nemenin mama supaya ngga sakit. Terharu…T_T
  2. Rutinlah melakukan pengecekan tahunan supaya dapat diketahui IUD masih dalam posisi yang bener apa ngga. yah, for your own safety lah.

 

4

Trip to….Cambodia

Akhir Oktober lalu, Alhamdulillah akhirnya bisa menjejakkan kaki ke tempat baru lagi. Sehubungan dengan tugas kantor untuk suatu acara terkait IPTEK di ASEAN, akhirnya saya diberi kesempatan dan kepercayaan untuk mendampingi Bapak/Ibu atasan ke Kamboja. Berhubung PNS maka disarankan memakai paspor biru. Dokumen yang disiapkan saat itu meliputi Foto 4×6 latar belakang putih 4 lembar, kopi karpeg / kopi SK PNS, Kopi KTP dan undangan penyelenggara. Namun saat itu diberi tahu juga bahwa pengurusan SP, Paspor biru dan Exit Permit tidak cepat maka disuruh menyiapkan pula paspor hijau. Begitu lihat paspor Alhamdulillah masih berlaku hingga Februari 2018. Sebagai info, batas minimum 6 bulan paspor sebelum habis berlaku juga diterapkan di Kamboja. Kita tidak perlu mengurus visa juga karena sesama negara ASEAN.

3 hari menjeang keberangkatan dapat kabar kalau paspor biru saya ditolak karena tidak mungkin jadi tercetak by the time saya sudah kembali ke Indonesia. dan pihak Kemenlu memberhentikan proses pembuatan paspornya. Baiklah, akhirnya pergi dengan menggunakan paspor hijau. Untuk pertanggung jawabannya, harus disertai dengan SP Setneg. Nah ini yang harus rajin dipantau karena yang mengurus ke Setneg bejibun, jadi kalau kita ngga aktif, dikhawatirkan bisa lama banget jadinya entah terselip atau alasan lainnya.

Hal lain yang harus dilakuin banget yaitu tuker mata uang. Di Kamboja ada dua mata uang yang dipakai yaitu Dollar Amerika dan Riel Kamboja. Namun Lebih umum yang dipakai adalah US$.

Kebetulan kota yang saya singgahi yaitu Siem Reap. Beberapa maskapai banyak tidak mempunyai penerbangan langsung ke kota ini. Akhirnya kami memutuskan naik Singapore Airlines (SQ) dengan transit ke Singapura dan dilanjut dengan SilkAir ke Siem Reap. Harga tiket PP untuk 1 orangnya sekitar 6 jutaan (ini promo lho…)

Day 1 : 23 October 2016

Saya berangkat dari Jakarta ke Singapura pukul 11.15. Imigrasi di Jakarta juga cukup cepat. Saya berangkat dengan SQ dengan waktu tempuh sekitar 1,5 jam ke Singapura. Jadi sampai sekitar jam setengah 3 (+1 jam). Peaswatnya besar, makanannya enak (mashed potatonya endes), in-flight entertainmentnya dilengkapi dengan berbagai pilihan menarik (film-filmnya baru) dan ada wifi on boardnya..

Setelah itu kami punya waktu sekitar 1,5 jam sebelum lanjut naik MI ke Siem Reap. Di kali ketiga ke Singapura akhirnya baru kali ini saya merasakan Changi, setelah sebelumnya selalu lewat laut. Bandaranya sangat nyaman dengan berbagai fasilitasnya. Ngga bakal bosen atau mati gaya deh walau transit lama di Bandara ini. Schedule pesawat, lay out bandara (via touch Screen) dan penunjuk jalan lengkap jadi ngga perlu khawatir bakal tersesat di Changi. Tapi hati-hati, disini, takut kalap belanja..haha

Jam 4 an, kami terbang kembali menggunakan  MI ke Siem Reap. Penerbangannya sekitar satu jam-an juga. SilkAir merupakan anak maskapai Sinagpore Airlines dengan harga dan fasilitas dibawahnya. Tapi pelayanannya ramah dan makanannya juga enak. Tidak ada in flight entertainment dan saya tidak yakin tentang wifi on board.

Sampai di Siem Reap sekitar pukul 6 malam waktu setempat (sama dengan WIB). Antrian imigrasi lumayan agak antri, justru lebih dulu tas kami yang sudah menunggu sudah di conveyor belt. Cuacanya sama seperti Jakarta. Kami langsung dijemput oleh pihak penyelenggara ke Hotel. Hotel tempat saya menginap kebetulan berbeda dengan tempat acara. Saya menginap di Angkor Paradise hotel. Untuk Kamar deluxe double twin bed dikenakan harga 55$ permalamnya.

Setelah menaruh barang di Kamar, kami cari makan. Kami naik tuk tuk ke moslem restoran seharga US$5. Nah naik tuktuk ini juga berlaku prinsip nawar. Sempet singgah ke night market yang deket pub street tapi cuma sebentar karena emang udah larut dna lelah.

 

Day II : 24 Oktober 2016

Kami sarapan pagi di Angkor Paradise. Menu yang disajikan agak mengkhawatirkan karena ada banyak pork. So, saya cuma pesan telur, Mashed potato (yang cuma kaya kentang ditumbuk ngga ditambah apapun T.T) dan buah buahan. Lalu kami dijemput pihak penyelenggara ke Apsara hotel. Disana kami meeting mulai jam 8 pagi hingga jam 8 malem..dan diteruskan dengan meeting delegasi Indonesia jam 10 malam ampe jam 12an dini hari.

So, kita cuma punya waktu untuk dinner dan beli oleh oleh sekitar 2 jam. Bener bener dimanfaatin sebaik mungkin, haha. Setelah makan di Moslem Restaurant yang kami singgahi kemarin (lagi), kami menyewa tuk tuk ke night market. Kali ini atas saran abang tuktuknya kami dibawa ke night market yang berada di seberang sungai. Benar saja, harganya jauh lebih murah daripada yang didekat pub street (Nego is a must yah). Banyak jenis oleh oleh disana, jadi kalau punya waktu lama sih enak banget milihnya. Tempatnya juga luas yah kayak mirip2 Malioboro gitu lah tapi satu kawasan. Pas hari senin juga kita kesananya jadi sepi. Kami menyewa tuk tuk sama abang yang kemarin. Kali ini kami sudah lebih “pintar”. Dari Restoran – Night Market – Angkor Paradise – Apsara – Angkor Paradise plus nunggu meeting selama 2 jam-an, kita bayarnya US$10. Tapi dengan harga segitu aja dia udah seneng.

 

Day III : 25 Oktober 2016. 

Karena ngga afdhol kalau udah sampai Siem Reap tapi ngga ke Angkor Wat. Jadi, kita bela belain jam 5 udah siap di Lobby. Sisa kantuk semalem masih kerasa banget. Kami baru tidur jam 1 malam. Pagi itu hujan deras, ngga ada tuk tuk yang mangkal. akhirnya kami sewa mobil hotel seharga 20 US$. Toh kalau naik tuktuk kisaran harganya juga sekitar 16 US$ PP. Ternyata sebenernya ngga boleh masuk ke kawasan Angkor Wat kalau ngga beli tiket. Satu orangnya 25 US$. Tapi supir kami berbaik hati nego, dan penjaganya membiarkan kami melewati 2 check point. Sampai sana, ya cuma bisa foto2 dari kejauhan aja, sedih sih..tapi emang kayak mandatory banget kudu wajib ke Angkor Wat  ^_^.

Jam 7an kami balik ke Angkor Paradise buat sarapan. Jam 8, pihak penyelengara menjemput kami untuk diantar ke Bandara. KAmi pesawat jam 10.45. Proses check in nya cukup lama karena hanya ada 2 konter yang buka. Proses imigrasinya cukup cepat sih tapi pas screening tas dan badannya yang antrinya cukup lama. Pesawat kami delay mungkin sekitar 45 menit. Daripada bosen nunggu akhirnya mampir ke duty free beli coklat ama kopi kamboja. Ada juga toko oleh-oleh. Karena semalem masih penasaran, akhirnya beli oleh-oleh lagi haha walau ngga banyak soalnya harganya jauuh banget ama yang di night market.

Akhirnya MI yang membawa kita ke Singapura datang juga. Di pesawat kami tidak disuguhkan makan kaena kami harus transit dulu ke Phonm Penh. Yap, transit deui. Cuma untuk isi bahan bakar kayaknya. Sekitar 45 menit penumpang diminta keluar pesawat dan kembali lagi.

dsc_1114-1

Masuk kembali ke Pesawat, kami disuguhi menu makan siang. Bisa memilih antara nasi dengan ikan atau bihun pedas. Saya pilih bihun.

dsc_1117-1
Karena delay yang tadi di Siem Reap, kami hanya punya waktu sekitar 15 menit untuk catch up pesawat. Padahal tadinya seharusnya ada waktu sekitar 1 jam untuk menunggu di Changi. Kami lari lari dari gate ke gate dengan napas memburu. Benar saja, begitu kami tiba di gate pesawat kami, kami adalah rombongan terakhir yang naik. Alhamdulillah masih bisa keangkut.  dsc_1119-1

Perjalanan dari Singapura ke Jakarta saya lewati dengan tidur. Lelah karena dua kali transit, drama dan turbulent. Dan Safely landed di Jakarta sekitar pukul 6.

Bener bener Official Trip yang sangat efektif, ^_^

Fasten your Seat belt, See you on the next trip…

 

 

 

 

0

Hujan Daun-Daun

Buku ini merupakan hasil dari Gramedia Writing Project yang merupakan seleksi pencarian bakat penulis Indonesia. Calon peserta terpilih mengikuti pelatihan menulis bersama Clara Ng dan editor gramedia pustaka utama. Hasilnya ada 3 novel yaitu Badut oyen (horror), teater boneka (metropop) dan novel ini,hijau daun-daun (remaja).

Buku ini merupakan hasil kolaborasi dari tiga penulis yaitu lidya renny, tsaki daruchi dan putra zaman. Novel ini diterbitkan tahun 2014 dan mempunyai ketebalan 248 halaman.

Hujan daun-daun berkisah tentang seorang anak gadis yang tinggal dengan kakek neneknya. Karena suatu mimpi tentang seorang anak gadis yang mirip dengan dirinya maka tania mulai mencari kisah masa lalunya. Mulai dari bertemu ibu tirinya yang membeberkan masa lalu orang tuanya hingga kenyataan bahwa ia mempunyai saudara kembar yang menetap di amerika.

Awalnya saya pikir novel ini akan mudah ditebak tapi ternyata tidak juga. Untuk ukuran 248 halaman,novel ini cukup menyajikan kerumitan konflik. Dan akhir yang membahagiakan dimana tania dan tiana akhirhya bertemu, tania yang kemudian menjadi kekasih adrian dan hubungan tania yang membaik dengan kakek neneknya membuat buku ini cukup menarik.

Menurut saya buku ini lebih ke young adult umur 20an awal bukan remaja usia SMP atau SMA. Alur ceritanya mudah dipahami,bahasanya sesuai karakternya dan cover bukunya menarik.

Enjoy…

0

Jugun Ianfu

Saya selalu tertarik dengan novel bertema perempuan. Dan, ketemu buku ini. Novel Jugun Ianfu :Jangan Panggil Aku Miyako ini ditulis oleh E. Rokajat Asura, diterbitkan oleh Edelweiss pada tahun 2015 dan mempunyai tebal 321 halaman. 

Sesuai judulnya,novel ini bersetting tahun 40an dimana Jepang masih berkuasa di nusantara. Novel ini bercerita tentang seorang wanita yang ingin menjadi penyanyi namun malah terjerumus kedalam kehidupan jugun ianfu atau budak seks. Banyak hal terjadi dalam hidupnya yang membuatnya menjadi kuat-pilihan yang harus diambil. Namun naas,di ending cerita pun lasmirah atau Miyako tidak mendapat kebahagiaan. Kekasihnya meninggal, rasa malu untuk kembali ke keluarganya,rasa hina sebagai bekas jugun ianfu dan perasaan lain yang berkecamuk di dadanya.

Membaca buku ini membuat saya merinding, membayangkan penderitaan mereka saat itu. Penulis dengan detail menggambarkan betapa menderitanya mereka yang menjadi jugun ianfu. Di beberapa titik, ceritanya membuat saya mual karena tidak kuat membayangkan kejadiannya seperti saat miyako dipaksa aborsi atau saat diceritakan bagaimana jugun ianfu harus melayani ratusan lelaki hingga rahim mereka rusak.

Dengan alur maju mundur, tidak membuat pembaca bingung. Bahasa yang dipakai juga mudah dicerna. Dan yang paling penting, emosinya dapet banget.

0

Scarlet Preludium


Beberapa waktu belakangan,lagi mood banget baca novel dengan tema agak ringan. Ketemulah ama buku ini. Scarlet preludium karya Silvia Arnie ini genre nya novel dewasa. Diterbitkan tahun 2014 oleh gramedia, buku ini mempunyai ketebalan 296 halaman dengan dimensi 20 cm.

Buku ini berkisah tentang seorang gadis yang hidup sebatang kara dengan kisah masa lalu yang kelam. Scarlet harus berjuang untuk tetap bertahan menjalani hidup dengan bayangan masa lalu, tantangan pekerjaan yang datang silih berganti dan kisah cinta yang naik turun. Tema konfliknya khas 90an yaitu tentang obat obatan dan konflik masa SMA. Terlebih lagi ibunya yang telah tiada karena kecelakaan. 

Penulis memberikan gambaran yang jelas tentang masa lalu scarlet yang cukup kelam namun tidak “dark”. Kisah cinta yang dihadirkan memberi kesan bittersweet yang pas. Dan tentunya, ending yang bahagia dimana scarlet bisa move on Dan menemukan cintanya.

Sebenernya menurut saya,novel ini tidak “dewasa” banget karena tokohnya pun masih berusia awal 20 an. Di beberapa titik ceritanya bisa ditebak tapi tetap mempunyai sisi dimana pembaca ingin segera tau kelanjutannya. Di awal2 bab,penulis memberikan quotes yang menggambarkan isi bab tersebut. Pretty nice..Tidak seperti novel lainnya, penulis juga menyertakan beberapa gambar dirinya di beberapa awal bab.

That’s it…happy reading

Scars remind us where we’ve been. It doesn’t have to dictate us where we’re going – david rossi in Criminal Mind